Daisypath -

Tuesday, November 1

wahai ukhtiku....



Wahai ukhtiku

Aku kagum pada ketabahanmu

Aku kagum pada kesanggupanmu untuk thabat

Dalam jalan dakwah ini

Walaupun kau dihujani mehnah yang silih berganti


Ukhtiku sayang

Ada kalanya ujian melelahkan

Ada kalanya ujian melemahkan semangat

Ada saatnya kau merasa tidak sanggup lagi

Untuk bersama-sama dalam saf perjuangan

Ada saatnya kau rebah tak mampu untuk bangun, semula


Ukhti

Jangan kau rasa bersedih hati

Dikala kau ditolak

Kerana hidayah itu Allah yang punya

Ingatkah kau pada firmanNya

‘Bukanlah kewajibanmu(Muhammad) menjadikan mereka mendapat petunjuk, tetapi Allah-lah yang member petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki…(2:272)

Disaat sahabat yang kau kasihi menolakmu

Ingatlah Dia lebih mengetahui orang yang mahu menerima petunjuk bersesuaian dengan firmanNya

‘Sungguh, engkau (Muhammad) tidak dapat memberi petunjuk kepada orang yang kau kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang Dia kehendaki, dan Dia lebih mengetahui orang-orang yang mahu ,menerima petunjuk ‘(28:56)


Ukhtiku sayang

Sebelum aku mengundurkan diri

Aku ingin kau tahu bahawa

Aku sedia menghulurkan tanganku ketika kau memerlukan

Aku sedia memapahmu untuk berdikari ketika kau lemah

Aku sedia meminjakan bahuku ketika kau ingin menangis

Aku sedia membakar tenagaku ketika sumbu lilinmu hampir kepenghujung

Akhir kata

Ku hadiahkan sepotong ayat Quran buat penguat semangatmu

‘Dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh (berbuat) yang makruf dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung (3:104)


p/s : buat sahabat-sahabat muslimat yang bakal memegang tampuk pimpinan nnt...

No comments:

Post a Comment