Daisypath -

Wednesday, April 20

Kelebihan Seorang Isteri

Alangkah indahnya seorang isteri..

Beruntunglah seorang wanita yg ada rahim ini ialah dia bekerja

dengan Tuhan… jadi ‘kilang ‘ manusia..

Tiap-tiap bulan dia diberi cuti bergaji penuh…

7 sehingga 15 hari sebulan dia tak wajib sembahyang

tetapi Allah anggap diwaktu itu sembahyang terbaik darinya.

Cuti bersalin juga sehingga 60 hari.

Cuti ini bukan cuti suka hati

tapi cuti yang Allah beri sebab dia bekerja dengan Allah.

Orang lelaki tak ada cuti dari sembahyang.. .

sembahyang wajib baginya dari baligh sehingga habis

nyawanya.

Satu lagi berita gembira untuk wanita,

Sepanjang dia mengandung

Allah sentiasa mengampunkan dosanya,

Lahir saja bayi seluruh dosanya habis.

Inilah nikmat Tuhan beri kepada wanita,

jadi kenapa perlu takut nak beranak?

Marilah kita pegang kepada tali Allah.

Seandainya wanita itu mati sewaktu bersalin, itu dianggap

mati syahid, Allah izinkan terus masuk Syurga.

Untuk orang kafir dia tak dapat masuk Syurga tapi

Allah beri kelonggaran siksa kubur.

Untuk peringatan semua wanita yang bersuami

seluruh kebaikan suaminya, semuanya isteri dapat pahala

tetapi dosa-dosa suami dia tak tanggung.


Diakhirat nanti seorang wanita solehah akan

terperanjat dengan pahala extra yang banyak dia

terima diatas segala kebaikan suaminya yang tak disedari.

Contohnya bila dia redho suaminya pergi berjemaah di masjid

atau ke majlis ilmu, bersedekah.. ganjaran Alah keatasnya jua..

Bila dia lihat suaminya tengah terhegeh-hegeh di titian

Sirat dia tak nak masuk syuga tanpa suaminya,

jadi dia pun memberi pahalanya kepada

suami untuk lepas masuk syurga.

Didunia lagi, kalau suami dalam kesusahan

isteri boleh bantu tambah lagi di akhirat.

Kalau seorang isteri asyik merungut,mulut selalu muncung

terhadap suami dia tak akan dapat pahala extra ini.

Manakala suami pula mempunyai tugas-tugas berat didalam dan

diluar rumah, segala dosa-dosa anak isteri yang tak dididik

dia akan tanggung ditambah lagi dengan dosa-dosa yang lain..

Dinasihatkan kepada semua wanita supaya faham akan syariat

Allah agar tidak derhaka denganNya.

Sesungguhnya wanita dijadikan daripada rusuk kiri lelaki.

Dia bukan dicipta dari kepala ke kaki,juga bukan dari tapak

kaki. Dia dicipta dari sebelah rusuk kiri lelaki supaya dia hampir

kepada kamu(lelaki) ,lengan lelaki dicipta untuk mempertahankan

wanita,dekat dengan hati lelaki untuk disayangi.



Monday, April 18

angin petang,....


alhamdulillah.....

dengan izinNya, sampai juga di rumah ku ini...kadang-kadang terfikir juga perkara-perkara yang tak masuk akal....yela, siapalah diri ini...tidak mampu memberikan apa-apa...

walaubagaimanapun, semua itu adalah ke hendaknya....baik buruk yang hadir adalah ketentuanNya...

syukur alhamdulillah....

bila balik rumah kerenah anak kecillah kene layan...yela, dulu kita kecil-kecil pin mcm mereka...nakal ya rabbi...hehehe...

kisah lama...

pernah kot kene balun dengan bulu ayam....sebab????? main malam hari lepas mengaji....berlari-lari ke sana sini...kak.ngah ku yg pada ketika itu tidak main di suruh oleh emak ku untuk pulang....tapi kami endahkan je...haha...tup tup...balik-balik je, pintu luar rumah berkunci.....errrr...dah takut dah time tu....lame gak emak berleter dalam rumah.....bakak je pintu dapat balun...hehe...sakit...dapat tahu pulak kk.ngah yabg panggil kami balik umah jatuh terlanggar batu...yela , jalan belakang tu memang gelap...jalan plak sorng2...hehe...abis kepala lutut die berdarah...besar jugak lukanya...haha...habis lecture ma(panggilan ibuku) bagi kami pada malam tu.....

ada lagi...dulu suka panjat pokok....pokok mempelam...wat gayut dan pusing 130 darjah...hehe...entahlah jatuh ke tak...heroin la katakan...haha...banyak lagi...

sekarang..

itu kenangan duduk di rumah lama...sekarang duk qrts...

banyak yang ku tempuhi sepanjang umur ku 20 tahun...mengenal DIA...alhamdulillah DIA masih menyayangiku walaupun akau berpeluang untuk ke arah sana...nauzubillah....

Ya Allah, tidak ku mampu kata kan syukur ku padaMu...YA RABB....

Wednesday, April 13

Serahkan hatimu padaNYA...

"hati tak tenang,, ibadah tak terjaga,,study pun tak fokus,,

ruang memori dalam otak ni macam banyak kosong je.. cuba nak

isi,, tapi tak terisi..

nak exam esok,, tak tahu nak jawab apa,,sebab macam tak ingat apa-apa je...

Lemah sungguh iman

Rapuh sungguh hati

Murah sungguh air mata

baca quran,,solat..tapi tak dapat ketenangan..

Tak tahu nak buat apa dah..

Call mak,abah..

Semua harap lulus exam kali ni,,tapi entahlah..

Macam akan menghampakan mak ngan abah je.."

Tentang hati yang tak tenang. Hati yang merapuh..

Hati inilah punca ibadah yang tak terjaga.. hati inilah yang memudarkan semangatmu bersungguh-sungguh dengan tuntutan studi.. kerana kita yang bernama manusia, menjadi manusia pada sebuah jiwa, pada sekeping hati dipanggil roh yang ALLAH titipkan pada penciptaan seorang manusia. Jiwa ini jugalah yang menikmati sakit manis perjalanan kehidupan sempit dunia ke akhirat yang luas berkekalan.

Kadangkala dalam menjalani kesibukan harian, kita terlupa menata hati. Kita terlupa membersihkan hati. Kita terlupa menyentuhkan hati ini dengan 'makanan dan minumannya' hingga hati berasa letih, kosong dan kering.

Mulut berzikir menyebutNYA telah menjadi rutin selepas solat, atau mulut berzikir bila disiplinnya diri dengan zikir pagi dan petang, namun hati tidak merasa terhibur sedangkan zikrullah adalah penghibur yang terbaik (minuman hati).

Pagi dan petang kita mendirikan solat, namun solat itu tidak menghubungkan jiwa yang satu ini dengan ALLAH Ar Rahman Ar Rahim. Solat sekadar kewajipan yang kadangkala berat dan lewat kita melaksanakannya. Masa tidak terjaga, kusyuk kurang pula. Lalu solat tidak meleraikan keresahan jiwa sedangkan solat adalah medan komunikasi intim dengan ALLAH, buat manusia menghamparkan cinta, duka lara dan hatinya yang selalu alpa(menjadi makanan hati).

Hati tidak tenang kerana hati itu sering dibawa berlari merentasi kesulitan dan kesibukan urusan harian, namun jarang sekali hati itu dipimpin pada indahnya rahmah dan aturan tuhan.

Hati tidak tenang kerana titis-titis dosa yang meresap ke dalam hati tidak selalu dibersihkan dengan istighfar yang berterusan, tidak bertaubat dengan kerendahan perasaaan. Malah mungkin merasakan diri maksum tanpa kesalahan.

Mungkinkah hati tenang jika hati dibiarkan lama terputus dari merasai hakikat kehidupan, terputus dari keikhlasan sebuah pengabdian. Mungkinkah hati tenang jika hati seringkali tersasar dari tujuan hati ini diciptakan..

Ayuh kita kembali meneruskan ibadah yang tak terjaga.. Kita solat, mujahadah lah agar hati kusyuk menghadap tuhan. Dalam doa di sujud-sujud yang panjang kita mohon rawatan dari tuhan, hati ini kita mohon dbersihkan. Jiwa ini mohon dikuatkan. Perasaan ini mohonkanlah agar kembali mengenal kasih sayang tuhan.

Ayuh bawa hati ini pulang pada tuhan, dengan zikrullah yang penuh penghayatan, dengan tahajjud di malam sepi untuk membasahkan jiwa yang kegersangan.

Berusahalah menangiskan hati.. adukan pada Yang Maha Mendengar, Yang Maha Mengetahui, bahawa hati ini terkadang lemah, bosan dan alpa. Hati ini sering merasa kepayahan menunaikan kewajipan, hati ini terkadang amat lelah dalam perjuangan menjadi baik. Hati ini terkadang kalah penilaian, kalah dengan tipudaya syaitan.

”Bantulah kami untuk merindui pertemuan dengan MU ya ALLAH. Bantulah kami untuk sentiasa mengingatiMU.. ” begitulah antara rangkai kata doa yang Rasul SAW ajarkan pada umat yang dicintai baginda ini.

Menata hati ini semestinya bukan sekali, bukan dua kali, bukan seratus kali.. Namun hati ini berulang kali tanpa henti perlu disucikan, didoakan, diisi ilmu, dikuatkan dengan kalam tuhan selagi nyawa tidak berpisah dari badan.

Dalam diri mengejar pencapaian, menunaikan kewajipan, mencari hiburan – jangan sekali-kali hati ini dilupakan.

Ada kata-kata menyebut 'Alangkah hairannya melihat manusia yang bersedih dengan kematian, menangisi perpisahan, sedangkan dirinya tidak menangisi jiwanya sendiri yang telah lama kematian, hanya jasadnya bergerak untuk segala keperluan. Sedangkan manusia itu mulia dengan jiwanya yang membezakan dari haiwan..'

Jiwa itu mati bila tidak dibersihkan, tidak disucikan, tidak dibawa pada ketaatan dan penyerahan pada Sang Pencipta.

Menata dan membersihkan hati bukanlah senang, kerana hati itu bersih dengan kepayahan, mujahadah, perjuangan meninggalkan godaan nafsu syaitan. Hati itu teguh dalam keberterusan sebuah ketaatan. Hati itu tidak disucikan dengan ketawa dan kegembiraan berlebihan, namun hati itu bersih dengan tangisan dan rintihan yang membelah perasaan.

Teruslah kita mencari ketenangan , dengan membawa dan menyerahkan jiwa ini pada tuhan....

Ya Allah pimpinlah hati-hati ini…Ameen Ya Rabb…

nurkilan asal :http://sisi-kehidupan.blogspot.com/2010/03/serahkan-hatimu-padanya.html